Tari Keling Dn. Mojo Ds. Singgahan Kabupaten Ponorogo

by - Wednesday, August 26, 2015


Seni Keling, kostum kesenian ini menyeramkam dan menggelikan, begitu juga para penari serta para parogonya (pengrawit yang memainkan musik pengiring). Keling, bisa diartikan hitam (bahasa Sankerta), bisa diartikan keliling karena penarinya bermain berkeliling (membuat lingkaran), bisa juga dari bahasa Kalingga (nama sebuah kerajaan). 


Tari Keling merupakan tarian yang berasal dari Kabupaten Ponorogo tepatnya di Dusun Mojo Desa Singgahan Kecamatan Pulung. Pendiri atau penggagas kesenian Tari Keling adalah Mbah Kasan Ngali dan Mbah Silas pada tahun 1942.

            Pada lebaran tahun 1942, Dusun Mojo mengalami masa-masa sulit dimana kemarau panjang mengakibatkan paceklik dan gagal panen. Dari situasi itulah muncul keinginan untuk menciptakan suatu kesenian yang tidak banyak membutuhkan biaya, tetapi bisa menghibur dan melibatkan banyak orang. Mbah Warni, salah satu menantu Mbah Kasan Ngali menuturkan bahwa pada waktu itu ketika jaman larang pakaian, bapak melatih beberapa orang dibantu oleh Mbah Silas dengan peralatan sederhana di dalam rumah. Kesenian tersebut kemudian dinamakan Tari Keling. Seiring berjalannya waktu kelompok kesenian ini diberi nama Guno Joyo, sehingga kesenian ini lebih dikenal dengan nama Tari Keling Guno Joyo.

           Dari segi fisik, kesenian tari Keling sangat menunjukkan kesederhanaan. Kesenian Tari Keling dimainkan oleh delapan laki-laki dewasa secara berpasangan.
         
           Alat musik yang mengiringi Tari Keling yaitu kendang, bedug, dan kentongan. Musik yang dimainkan sederhana dan mempunyai ciri khas bunyi “dor”, dengan urutan nyanyian khas nya

             Kostum yang dikenakan yaitu Irah-irahan dari bulu ayamcelana pendek, gonseng, rok dari janur, cekathakan yang menutupi hidung dan mulut. Sementara bagian tubuh yang tidak ditutupi oleh kostum akan dihitamkan dengan arang. Tarian ini memegang properti berupa pentungan atau gada, pedang, tombak dan panah. Tata rias yang digunakan adalah tata rias wajah buto atau raksasa, dengan dominasi warna merah, hitam, dan putih.



Gerakan Tari Keling ada iring-iringan dengan berjalan ke depan atau memutar, dugangan: posisi badan kuda-kuda saling berhadapan dengan pasangan, kompasan: yang semula posisi berhadapan dengan kaki kuda-kuda kemudian berbalik ke kanan posisi badan miring, eyeg: kaki kuda-kuda sambil berjalan dan tangan berada di atas kepala, lambungan: dilakukan secara berpasangan dengan posisi berpindah semula berada di barisan belakang lalu berjalan ke depan, tebasan: properti yang dibawa digerakkan seperti menebas dan dilakukan berpasangan saling berhadapan, rampak: berjalan kuda-kuda dengan menggerakkan properti, sabung: dilakukan seperti orang saat berperang saling adu kekuatan. Level yang dapat dilakukan ada level rendah dan tinggi.



Kerun, mungkin orang Jawa mengenal ini dengan sebutan gapura atau tugu. Kerun ini dibuat miniatur berupa daun aren. Ini menceritakan keberhasilan mengalahkan musuh sekaligus bisa memindahkan kerajaan. Kerun ini dipikul oleh pemain yang paling tua (dituakan) dan berjalan dibelakang para prajurit, putri, dan emban. Pemikul kerun ini juga sekaligus tokoh utama yaitu Syeh Subakir yang berhasil menaklukan para lelembut dan menggiringnya untuk dipekerjakannya.
Prajurit hitam hitam menceritakan para hewan buas, raksasa, lelembut, jim, syetan, dedemit, dan gondoruwo yang berhasil ditaklukkan dan akhirnya bisa diajak bekerja dan diatur untuk membangun negara. 

Emban, pengasuh yang mengasuh puteri yang diculik, fungsi emban momong, mengasuh, menghibur sehingga wajahnya lucu.
Dua puteri kembar melambangkan kebanggan dan kehormatan.


Kesenian Keling sekarang diapresiasi oleh dinas terkait dan menjadikannya kesenian asli Ponorogo selain reyog, gajahan, unta-untaan dan hampir setiap ada ivent mendapatkan tempat (undangan) untuk memeramaikan seperti festival hari jadi Ponorogo kemarin. Pasti ada sisi positif dari setiap kesenian, dan kesenian sendiri terus berkembang dengan kemajuan jaman.
Kesenian Kelingpun sering didatangi oleh intansi atau para peneliti dari luar daerah sebagai bahan penelitian dan tesis. Tentu bukan mencari benar dan salah, namun keunikan dari jenis hiburan ini menggelitik untuk disaksikan atau diteliti.

Penulis : Nanang Diyanto

You May Also Like

0 comments